Sunday, 6 January 2013

Pilihlah untuk menjadi air

"Azimah, kalau dia jadi api, hampa jangan jadi api jugak. Jadilah air. Kerana air boleh memadamkan api. Air juga menyejukkan"

"Tapi, kalau terlalu kerap memilih untuk menjadi air, lama-lama boleh mencetuskan tsunami!"

Kak cik sedar, dalam berkawan dan bersahabat, kita perlu banyak bersabar. Setelah sekian lama menyulam ukhwah, mungkin inilah masanya Allah SWT ingin menguji sejauh mana kesetiaan seseorang sahabat itu. 

Demi menjaga ukhwah yang terjalin agar tidak putus, kadang-kadang kita perlu menjadi pihak yang mengalah. Biarlah kita yang makan hati. Biarlah kita yang terluka hati. Biarlah kita yang pilu hati. Kerana itu perasaan kita. Dan kita tahu untuk menanganinya. itu juga merupakan satu pengorbanan kerana bukan semua orang sanggup untuk mengalah. Dengan harapan, Allah melihat pengorbanan kita seterusnya membuka hati sahabat tersebut.


Allah...Allah...Allah... Pahitnya mujahadah.


Marah? Sedih? Mengadulah pada Allah. Dia sentiasa ada untuk mendengar segala luahan hatimu. Luahkan. Usah dipendam. Kelak akan merana diri.


Di sini juga, suka untuk kak cik kongsi kata-kata dari seorang ustazah kak cik di IPG, "Duka yang berpanjangan tidaklah menjanjikan apa-apa kebaikan kecuali lebih menyakitkan" .

Benar, rasa sakit itu usah disimpan. Rasionalkan fikiran. Ada hikmah disebalik apa yang terjadi. 

Semoga kita semua tergolong di dalam golongan yang mendapat naungan di hari di mana tidak terdapat sebarang naungan. Antara golongan tersebut ialah dua orang yang berkasih sayang kerana Allah di mana mereka bertemu dan berpisah untuk mendapat keredhaanNya.


No comments:

Post a Comment