Wednesday, 27 March 2013

Cikgu...

Alhamdulillah. Allah beri kesempatan untuk 'mengetatkan' kembali ikatan ukhwah yang semakin hari semakin longgar. Kebetulan terjumpa dengan salah seorang guru sekolah rendah dahulu di rumah kenduri. Percaya atau tidak, beliau yang menyapa saya terlebih dulu.

"Azimah kan?"..

Ya, beliau masih ingat nama saya. Padahal saya masih tercari-cari nama beliau.

"Allah..Aku kenai cikgu ni. Tapi nama apa ya? Arrghhh.. tak ingat. Yang pasti bermula dengan huruf K !!!".

Bersembang, bersembang dan bersembang. Barulah nama beliau hadir dalam ingatan. Huhu.. Maafkan anak muridmu yang lupa budi ini, cikgu. Masih ingat lagi. Beliaulah guru yang paling garang yang saya pernah jumpa.. Suaranya lantang. Jika beliau lalu, secara automatik keadaan akan menjadi sunyi sepi. Sebagai tanda hormat mungkin. Atau mungkin jugak takut.

Tetapi, kerana beliaulah saya mendapat markah percubaan UPSR matapelajaran matematik setinggi 99% ! Itulah yang saya banggakan sehingga kini walaupun ketika itu masih ramai rakan-rakan yang mendapat 100%.. :-p...

Sebelum berpisah, sempat beliau mengadu kepada saya. "Adik-adik kamu sekarang ni, tak macam zaman kamu dulu. Kira nak main ja. Tak sedaq-sedaq lagi tahun ni nak ambik UPSR"...

Saya tersenyum.. padahal dulu cikgu juga berkata perkara yang sama pada kami "Awatlah hampa ni tak rajin macam abang2 & kakak2 hampa dulu. Depa dulu pulun mengaji nak bagi dapat 5A!"

Gambar yang telah mendapat sedikit sentuhan agar tampak lebih klasik ! 

Perpisahan itu perit


Jika perpisahan itu perit, mengapa Kau ciptakan pertemuan? Jika begitu, lebih baik aku tidak pernah berjumpa dan mengenalinya...

"Jangan pernah ucapkan SELAMAT TINGGAL, tapi ucaplah SEMOGA BERJUMPA LAGI"

"Jika perpisahan itu menyakitkan, mengapa mesti ada pertemuan? Why? Why? Why? Because in every meeting, there are bonds made, and if you release of the pain of the separation, you will know that the bond you share in that meeting is something that you cherished, something pure, something that was done lilllahita'ala"


*Tak dapat menulis panjang-panjang... masih dalam mood merindui seseorang.. Semoga dia tenang di sana... Aamiin.. :-)

Tuesday, 19 March 2013

Muslimah Mukminah


Muslimah itu,
Terkadang gelak kuat tak henti-henti,
Terkadang juga minum berdiri,
Terkadang sebelum tidur terlupa baca doa dan ayat Kursi,
Terkadang pakai stoking mula dari kaki kiri,
Terkadang aci redah sarung kasut orang lain tanpa sedari,

Muslimah itu,
Terkadang gembira sampai terlompat terkinja sambil senyum tayang gigi,
Terkadang air matanya menitis laju tak terperi,
Terkadang rasa lemah sampai tak mampu nak bangun-bangun lagi,
Terkadang rasa marah menguasai diri,
Sampai rasa nak lempang orang laju-laju without mercy,

Muslimah itu,
Adalah manusia biasa,
Yang tak lari dari segala bagai perasaan sebagai manusia,
Yang tak lari dari segala macam ujian dan pancaroba,
Yang tak lari dari perasaan lemah dan tak bermaya,
Yang tak lari dari buat khilaf dan dosa,
Kerana apa?
Kerana dia juga manusia biasa.

Apa-apa pun,
Yang pastinya,
Muslimah itu,
Sentiasa bangkit bila terjatuh,
Sentiasa cuba gembirakan orang lain walau hatinya sendiri remuk,
Sentiasa cuba untuk improve diri,
Dari semasa ke semasa tanpa henti,
Walau terkadang dia tersungkur,
Itu bukan kerana dia lemah,
Tapi itu kerana dia cuba ambil masa untuk bangkit semula,
Jadi kuat dari sebelumnya,
Kerana dia berusaha,
Untuk menjadi bidadari dunia,
Dan juga di akhirat sana... InsyaAllah.

*Ayuh kita menjadi seorang muslimah. Bukan sekadar muslimah, tetapi muslimah yang mukminah  !

Monday, 4 March 2013

Amanah dan tanggungjawab

Dari dulu, acapkali kita mendengar kisah Imam Ghazali bertanya kepada anak-anak kecil mengenai apakah yang paling berat di dunia? Seorang demi seorang daripada mereka menjawab soalan tersebut dengan yakinnya. Ada diantara mereka menyebut besi sebagai benda yang paling berat di dunia. Ada juga yang memberi jawapan gajah sebagai benda yang paling berat di dunia. Rata-rata jawapan yang diberikan tidak boleh disangkal lagi kesahihan berat kandungannya.

Mendengar jawapan tersebut, Imam Ghazali menjawab :

"Semua itu benar, tapi yang paling berat adalah MEMEGANG AMANAH".


Ya, maksud yang tersirat disebalik sederet huruf yang mempunyai enam aksara kesemuanya tidaklah semudah menyebutnya. A-MA-NAH. Amanah. Seringkali terkait dengan tanggungjawab. Kenapa Amanah dianggap paling berat berbanding besi, gajah, dan lain-lain lagi?
"Sesungguhnya Kami telah menawarkan amanah kepada langit, bumi dan gunung ganang ; tetapi semuanya enggan untuk memikul amanah itu dan mereka khawatir tidak akan melaksanakannya, lalu dipikullah amanah itu oleh manusia. Sungguh manusia itu amat zalim dan amat bodoh."
(al-Ahzab : 72)

Amanah sangat berat. Apatah lagi amanah sebagai khalifah di muka bumi ini. Hatta tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah SWT meminta mereka menjadi khalifah di dunia ini. Akan tetapi, manusia dengan sombongnya menyanggupi permintaan Allah SWT sehingga ramai manusia yang masuk ke neraka kerana gagal menyempurnakan amanah. 

Kadang-kadang, amanah juga menyebabkan mata terpaksa bersengkang, amanah menyebabkan jasad kepenatan. Amanah menyebabkan siangnya seperti malam dan malamnya seperti siang. Allahu Akbar. Beratnya amanah. Namun, biar diri ini sibuk memikul amanah agar nafsu tiada masa untuk berhibur. Terhibur hati kerana amanah kerana ia membuatkan kita terbuai dalam kesibukan sehingga terlupa membuat dosa kelalaian. 

**Sungguh, tatkala amanah yang dipikul berjaya disempurnakan, persis keluar dari bilik yang sempit ke padang sahara yang luas. Ah ~ Betapa leganya.