Thursday, 19 September 2013

Menunggu atau ditunggu?

Antara menjadi individu yang menunggu atau individu yang ditunggu, mana satu yang menjadi pilihan anda? Bagi sesetengah individu, baginya biarlah dia yang menunggu. Kerana dia tidak tegar orang lain berada dalam kesusahan dek keterlewatannya. Lain pula bagi orang yang memilih menjadi individu yang ditunggu. Mungkin kerana dia tidak betah melihat jam berkali-kali kerana menanti seseorang. Justeru, 'ah, biarlah dia orang yang tunggu aku!"

Waktu kecil-kecil dulu, kak cik ke sekolah dengan emak. Lantaran sekolah kami menghala ke arah yang sama, jadi mak yang akan menghatar kak cik ke sekolah setiap pagi. Dah nama pun anak dara, mestilah 'appearance' wajib dijaga. Pantang hujung tudung terkelepet sedikit atau berkedut, laju sahaja berlari ke meja seterika. Lalu,emak membunyikan hon sebagai isyarat bahawa kami telah lewat ke sekolah. 

Rentetan daripada peristiwa di atas yang berlaku entah pada kali ke berapa, ayah pernah memberikan satu analogi :

"Kita kalau nak pergi ke sekolah naik bas, mestilah kita yang kena tunggu bas tu. Sebab kita nak tumpang dia... Takkan dia nak tunggu kita pulak"

Dan ayah bukan sahaja hanya pandai berkata-kata. Sudah tentu ayah buktikan melalui tindak tanduknya. Jika kak cik ke sekolah bersama emak, maka pulangnya bersama ayah pula. Tidak pernah sekali pun, kak cik menunggu ayah ketika pulang dari sekolah. Bila loceng berbunyi sahaja, kereta ayah pasti sudah ada di pintu pagar sekolah. Kalau kak cik perlu menunggu pun, hanya beberapa kali sahaja. Itupun jika ada kesulitan yang tak dapat dielakkan. 

Ayah juga selalu cakap :

"Tidak rugi menjadi yang terawal... Tidak rugi menjadi yang pertama"

Dan, jam di rumah kami ayah awalkan sebanyak 5-10 minit, supaya anak-anaknya bersiap awal ke sekolah. Sehingga sekarang jam tangan kak cik diawalkan sebanyak 5 minit supaya mindset kita sentiasa berfikir bahawa kita sudah terlewat ke kelas. Padahal kita masih ada masa yang berbaki 5 minit. 


Berdasarkan contoh-contoh yang telah ayah tunjukkan, kak cik lebih memilih menjadi individu yang menunggu walaupun orang kata "Penantian itu satu penyiksaan".  Biarlah kita yang menunggu orang lain. Kerana kita tahu bagaimana mengawal kesabaran kita dalam penantian tersebut. Kalau orang lain yang menunggu kita, mungkin entah sudah keberapa kali dia maki kita. Iyalah, tidak boleh menyalahkan dia juga. Siapa suruh kita lewat. Dia pun ada kerja yang harus diselesaikan dengan secepat mungkin. Cuba bayangkan, dengan hanya keterlewatan kita itu, kerjanya tergendala.

Namun, kadang-kadang kak cik kesal. Terkilan apabila orang memperkotak-katikkan kesabaran kita. :-(

*Maaf, inilah adalah entre luahan perasaan.
*Senyum selalu..
*Sabar itu kan indah. :-)

*Sedikit masa lagi, mungkin kak cik akan diuji atas 'bebelan' di atas... Ya Allah, lindungilah aku. jangan hanya sekadar 'cakap je lebih'.... :-)

2 comments:

  1. Menunggu entri seterusnya dengan sabar...Ya, sabar itukan indah... ;)

    ReplyDelete
  2. hehe.. sabar...sabar... nak menulis pun kena ada mood... kena ada feel..

    ReplyDelete